Beranda Berita

Saham Bank Anjlok, Analis Sebut Investor Khawatirkan NPL

Saham Bank Anjlok, Analis Sebut Investor Khawatirkan NPL

JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan pada perdagangan Kamis kemarin (27/2/2020) ditutup pada level 5.535,69 atau turun 2,69%. Harga saham bank merosot paling dalam dan menjadi penyebab utama anjloknya IHSG.

Beberapa bank pelat merah mengalami penurunan harga saham paling besar, misalnya Bank BRI (BBRI) yang pada perdagangan Kamis (27/2/2020) ditutup pada level 4.130 atau turun 7,81%, Bank Mandiri (BMRI) ditutup sebesar 7.350 atau turun 3,92%, dan Bank BNI (BBNI) tercatat pada level 7,075 atau turun 3,08%.

Bank lainnya, misalnya Bank Permata (BNLI), Maybank (BNII), Bank BCA (BBCA), dan Bank Panin (PNBN) masing-masingnya turun 3,29%, 3,70%, 2,02, dan 2,60%.

Direktur Investa Saran Mandiri Hans Kwe mengatakan virus corona yang menyebar ke luar China, dengan memakan korban cukup banyak dan penyebaran yang sangat cepat, sangat mengkhawatirkan pasar.

Hal ini dinilai akan sangat mengganggu proses bisnis dan tentunya akan memberikan efek domino ke sektor perbankan. Menurut Hans, dengan proses bisnis yang terganggu akan menyebabkan pemburukan kualitas kredit bank.

“Ini tentunya mengganggu perbankan, jadi kemungkinan ke depan kredit bermasalah [non-performing loan/NPL] akan merangkak naik karena bisnsi yang terganggu dan berefek NPL,” katanya kepada Bisnis, Kamis (27/2/2020).

Di samping itu, menurut Hans, saham bank yang dari awal tahun di mana virus corona mulai mengkhawatirkan, belum banyak mempengaruhi harga saham bank. Sementara kondisi saat ini, emitan bank mengalami tekanan paling besar.

Ke depan pun, Hans memproyeksikan pasar masih akan menunggu kondisi virus corona membaik. Namun, dalam jangka pendek diharapkan terjadi rebound di pasar modal, termasuk sektor finansial.

sumber artikel: bisnis.com